Rabu, 03 September 2014

Hamas popularitas 'lonjakan setelah perang Gaza'

Survey menunjukkan meningkatnya dukungan bagi Hamas, Ismail Haniya dengan pemimpin disukai sebagai presiden untuk Mahmoud Abbas.

Dukungan Hamas telah melonjak setelah perang dengan Israel dan akan memenangkan pemilu Palestina jika mereka ditahan hari ini, sebuah jajak pendapat menunjukkan.

Pusat Palestina untuk Kebijakan dan jajak pendapat Survey Research, yang dirilis pada hari Selasa, menyarankan pemimpin Hamas Ismail Haniya akan menang hampir dua kali suara sebanyak Fatah Mahmoud Abbas, dalam pemilihan presiden dua arah.

Lebih dari separuh responden mengatakan perlawanan bersenjata - pilar ideologi Hamas - akan membantu mendapatkan negara Palestina, sebagai lawan 20 persen yang mengatakan mereka mendukung cara-cara non-kekerasan.

Dan 79 persen responden mengatakan mereka percaya bahwa Hamas memenangkan perang Gaza, tiga persen yang didukung Israel dan 17 persen mengatakan kedua belah pihak yang kalah.

Belum ada pemilu nasional sejak Hamas memenangkan pemilu pada tahun 2007 dan menguasai Gaza.

Hamas telah berjuang tiga perang melawan Israel sementara Fatah telah mengejar perundingan-perundingan, yang dimediasi oleh Amerika Serikat, yang sejauh ini gagal untuk mengamankan negara Palestina merdeka di Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza.

Sementara itu, reli langka oleh ribuan pendukung Hamas di Ramallah pada Sabtu berlalu tanpa insiden di bawah pengawasan pasukan berpakaian Fatah, meskipun Hamas mengeluh bahwa beberapa pendukungnya ditangkap setelah itu.

Pusat Palestina untuk Kebijakan dan Riset Survei menggambarkan dirinya sebagai lembaga nirlaba independen yang berbasis di Ramallah dan think tank.

Survei ini dilakukan dengan lebih dari 1.000 warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar